Saturday, April 20, 2019

Kepada Sesama

Kepada Sesama


Last day trip India, sebelum mengunjungi 2 destinasi terakhir kami serombongan ada mampir ke salah satu Masjid Jama atau Masjid-i Jahān-Numā, yang katanya The Biggest Mosque in Delhi. Masjidnya didirikan oleh Kaisar Mogul, Syah Jehan, yang juga membangun Taj Mahal.

Saat itu, memang sudah masuk waktu sholat Ashar. Kebetulan sholat Dhuhur juga belum sempat dilakukan. Mau Dhuhur di taman saat di Qutb Minar, koq banyak eek puppy, sehingga kami milih nanti aja di Masjid Jama. Dari lokasi parkir mobil, menuju Masjid Jama, kami naik Rickshaw. Sesampainya di Masjid Jama, kami disambut pemandangan gate Masjid. Khas di India, dari pintu masuk pun dipasang alat deteksi logam. Tapi kebetulan kemarin gak ada yang jaga, jadinya kami langsung masuk.

Rasanya Alhamdulillah banget bisa nemu tempat Sholat yang 'proper'. Hepi dong yah gw. Kebetulan kemarin pas abis bubaran Ashar. Berarti gak bisa ikutan jama'ah. Gw udah bebawaan mukena, lepas sepatu segala. Naik tangga mau masuk. Uyeay!!!

Tapi eiiiitsssssssssssss... tunggu dulu.. ~~
1. Ada babang bewok penjaga, masih muda. Nyuruh nyimpen sepatu. Kirain beneran buat nyimpen sepatu beneran, taunya disuruh BAYAR. Gak jadi nitip di dia, nitip ke yang gak sholat aja di bawah sana yang sekalian nunggu.
2. Ada babeh tua, JRENG JRENGGG!!! disuruh bayar 300 INR buat masuk masjid. wkwkwkwk
3. Berhubung beneran tipis duit, tapi koq ya mau sholat disuruh bayar HTM ke MASJID sebanyak 300 INR. Aing esmosi pan... YA MASA GUE MAU SHOLAT DISURUH BAYAR HTM. YU KIRA INI TEMPAT KONSER????
4. Dari sekian banyak orang yang keluar dari Masjid, gw lihat ada orang rombongan mak cik malaysia. Gw teriak, samperin "Mak Cik, tadi masuk Masjid bayar berapa?". Lalu dengan sambil turun, beliau menjawab "tak bayar, tak bayar. Free!!".
5. Aeng esmosi pan wkwk. Tuh kaaaaan gak bayaaaaaaaaarrrrrrr!!! Gw ngomel ke babeh tua. Akhirnya diijinkan masuk, dengan catatan gak boleh bawa kamera dan HP. OKE FINE..! orang gw cuma mau SHOLAT ASHAR.

Yah pokoknya finally, gw bisa sholat Ashar dengan tenang. Masjidnya lumayan kuno dan tua. Tapi jangan bayangin kaya masjid-masjid di Indonesia yang super bagus dan megah dan bersih. Tapi alhamdulillah masih bisa buat Sholat.

Setelah hal itu, gw sih baru tau ternyata memang banyak orang beralasan mau sholat, padahal cuma mau foto-foto. Dan memang diterapkan ada HTM tapi khusus turis (yang beneran mau foto-foto).

Hal itu gw ngerasa, beneran mau ibadah koq ya mereka mempersulit. Beda banget sama diluar sanaaahh... ketika gw ijin mau sholat di Kyoto Jepang, dengan sangat mereka baik mengantar ke tempat sholat. Bahkan menyediakan space khusus buat tamu yang mau sholat. Sungguh berbanding terbalik sama babeh tua ini. Don't you see my Hijab???? (dalem hati seeehhh).

Hubungannya ama foto di atas? seperti biasa. KAGAK ADA! cuma mau pamer aja. wkwk. Foto ini di Red Fort. Masjidnya gak kefoto karena keburu gw sebel. hahhahahaha

Delhi, 27 Maret 2019


Thursday, April 18, 2019

Pertama Kali Terima Upah

Pertama Kali Terima Upah

Cuma mau cerita. Dulu ya, SMK gw pernah ditunjuk sama KPU Provinsi untuk didaulat sebagai Entry Data Officer Situng Pilpres 2004. Jaman pemilu periode Pak Beye.

Petugas Situng Pilpres ini diambil sejumlah sekian siswa, disebar ke seluruh kecamatan di Kabupaten Kebumen. Per Kecamatan ditaruh 2-3 entri-er.

Kami mulai bekerja, setelah hitungan manual selesai dilakukan di TPS-TPS di masing-masing Desa. Gw kebagian di Kecamatan Ambal, lokasi 10KM dari rumah. Alhasil, harus menginap di Kecamatan sampai proses entry data selesai.

Singkat cerita, entry data dilakukan 3 hari berturut-turut. Yup. Jadi zombie 😱😱.... 3 hari tidak tidur hanya untuk entry data 1 per 1. Dari pilihan Legislatif Daerah sampai ke Anggota DPR RI pusat.

Nah, dari hasil entry data itu, kami bertiga dapat upah. Berapa? Rp. 1.050.000,- per orang! Bagi gw, jumlah yang lumayan besar untuk tahun 2004 😃. Dari uang itu, gw beli Handphone! 😂 jaman itu, lagi mulai heboh. Betapa bangganya bisa beli barang itu pakai uang hasil 'kerja' pertama kali 🙈.

Lalu, apa hubungan foto ini? Gak ada. Cuma mau pamer saja abis edit foto, biar keliatan ada di antara pegunungan salju 🙊🙊.

Yang adem yang adem. Situasi pasca 17 April 2019 - Pemilu  bikin panas hati ama kuping. Daripada posting yang bikin berantem sesama penghuni bumi, mending gw pamer foto aja yekaaan...