Tuesday, June 13, 2017

Surprisingly, Baitullah Came First

#LatePost

***
When others trying to tied the knot in 2017.. let me tied my dream first. Surprisingly... Baitullah came first. Alhamdulillah....

Gagal Issued Tiket
Berawal dari Promo maskapai MAS Oktober 2016,  KUL-JED yang cuma Rp. 1.300.000,- PP, lalu muncul ide untuk ikutan issued biar bisa umroh. Spontanity. "Pengen umroh ah!". Eh, tapi mungkin belom rezeki,  gagal issued tiketnya. Udah sampai ke payment tapi.. ah sudahlah..   patah hati rasanya. Sementara yang lain berhasil, aku tidak.. Sungguh ku tak beruntung. Ikhlas ikhlas ikhlas..  emang belum rezeki, belum jalannya buat bisa kesana... hiks.. 


Garuda Indonesia Baik Hati
Then.. di penghujung tahun 2016, Garuda Indonesia Airlines berbaik hati memberikan promo diskon 90% untuk Garuda Miles Redemption. Gak pake pikir panjang ~ eh.. mikir banyak sih. Tadinya mw ke Bangkok, London(?), Jepang? Eh tapi karena April udah planning ke Korea, pilihan jatuh ke Jeddah  ~ issued lah tiket PP CGK - JED tanggal 1-8 Februari 2017, Business Class. ~ booking by phone ke CS. Singkat cerita, berhasil issued! Alhamdulillah

A Barriers
Lalu.. mulai deh penghalang-pengalang muncul. Tiket start CGK, sementara rombohan Umroh Tiket Murah yg gw mau join (UTM - cek this: www.umrohtiketmurah.com) start KL. TANPA MAHROM, daku takkan bisa terbang. Boro terbang, bisa check in pun belum tentu bisa... patah hati adek, bang :(
  
Highlight note:
jadi, buat kamu yang mau umroh mandiri, dan hanya seorang diri perempuan dengan umur dibawah 54 tahun tanpa ada mahram, berangkat dari INDONESIA, start dari CGK, kamu tidak akan bisa berangkat, bahkan check in pun tidak bisa (meskipun nanti kamu ketemu rombongan di Saudi Arabia). Aturan di Indonesia memang begitu.

Nyari info sana-sini,, akhirnya diputuskan ikut travel tempat adek kelas kerja. Jadi cuma bayar sekian rupiah aja untuk LA dll. Sebenernya kalo dihitung sama kaya ikut paket tournya sih, tapi namanya udah buled tekad. Cus lah!


Tapi untuk 1 hal yang besar, dibutuhkan pengorbanan. Rencana trip ke KL terpaksa robek tiket. wkwkwk. Tanggal 26 Januari 2017 ~ besok... (paragraf ini diketik tanggal 25 Januari 2017) paspor masih di KBSA. BELOM BERES URUS VISA kalo kata orang travelnya. Apa daya... bye bye KL... kita ketemunya ntar lagi aja yah, MARET! :)) *edited 22/03/2017* JULI! on my B'day trip. hahaha





Persiapan?
Dari sekian banyak hasil searching, akhirnya bawa perlengkapan buat sendiri:
1 Seragam batik, dipakai pas berangkat dan pulang
3 Stel gamis + jilbab ~ ini jangan  ditiru yah, karena kebetulan pas masih musim dingin, jadi baju awet, gak keringetan. Bisa dipake 2x hee...
1 Bundle dalaman (ciput dan baju dalam dll dll dll)
1 Kaos dan celana panjang buat tidur ~ gak bawa banyak, karena cuma buat tidur doank
4 Kaos Pasang Kaos kaki. ~ ini penting! bawa lebih yah! jangan cuma 4 pasang. Kuraaaaang. 
1 Pasang sandal jepit ~ cari sandal jepit yang nyaman. Kemarin cukup puas pake sendal Ando yang beli di Giant 39rebuan.  
1 Set toiletries ~ sebenarnya di hotel ada, tapi karena terbiasa bawa sendiri, ya,, mending bawa sendiri. Lebih nyaman
1 Handuk ~ sebenarnya di hotel ada, tapi karena terbiasa bawa sendiri, ya,, mending bawa sendiri. Lebih nyaman
Obat-obatan pribadi.
Travel Adaptor
Udah, cuma segitu bawaannya.


Semua kebutuhan Umroh,  disiapin dadakan. Dengan waktu yang terbatas (pulang kerja malem terus, minggu gak sempet keluar belanja). Bahkan jilbab panjang pun beli nya pas mau berangkat ke kantor, depan Masjid di Pandu Raya pas ada pengajian. he..

Gamis? Beli onlen, langsung bawa ke kang jahit buat potong. Sehari jadi. Koper? Sebagai member PROCRASTINATOR, H-1 baru diambil. Baru malemnya packing setelah tembel sana sini barang bawaan kurang lengkap. tapi akhirnya, beres packing jam 1 malam. Procrastinating kedua, harusnya kumpul di Travel jam 9 pagi, gw jam 9 pagi masih di kost. hehehe. akhirnya nelpon temen, klo gw mau langsung aja ke Bandara.

Kaya anak ilang
Sebagai soloist sejati, gw mah udah kaya anak ilang. Umroh aja, berangkat sendirian, wkwk. Orang lain mah dianter sampe ber mobil-mobil... hahahiks.... sedih sih. Tapi karena udah biasa, setrong kita mahh..... Tapi alhamdulillah.. sampai di Soetta, dapet rombongan 1 keluarga baik hati. The Sutans ~ Gw udah kaya anak angkat. Hehe.. kemana-kemana diajakin, gak ditinggalin.

kiri ke kanan: Pak Sutan, Bunda Tuti, Om Luken. (Mukena putih) Ma Epi, Alif, Gw dan Afif, Ibu.
 Barisan belakang, Bunda, Naura, dan Naifa yang jilbab Biru

Mereka keluarga gw selama 8 hari Umroh. Kemana aja gw ngikut. Udah kaya anak pungut. Wkwkwk. Dan alhamdulillah lancar. Meski gw gak ikutan manasik, dengan alasan "males ah, kudu ke Asrama Haji"; "Males ah, kudu kelluar duit banyak"; "Males ah, kudu bangun pagi-pagi XDD" nah alesan terakhir lah sebenernya. Gw bangun kesiangan. Hahahah... soale acara dimulai jam 7 Pagi. gw bangun siang. Jadinya bye bye manasik beneran. Akhirnya gw cuma belajar via Youtube, baca buku panduan. Singkatnya, saat pelaksanaan masih ada Muthowif yang mandu, jadi jangan khawatir kalo kalian gak sempet ikutan manasik. Masih banyak media belajarnya. Hee....

****
And the Journey has begun. 8 Hari total full kegiatan di Madinah dan Mekkah. Tapi bedanya apa? Full kegiatan gw yang biasanya 8-8 di kantor, diganti kegiatan full di Masjid. Entah di Masjid Nabawi, atau di Mekkah. Alhamdulillah banget gw dapet rombongan keluarga baru ini. Ikut Bunda Ria kemana-mana., dibimbing (karena kebetulan Bunda Ria udah Hajjah dan udah beberapa kali umroh serta pernah tugas jadi dokter musim haji) dikasih tahu harus sholat apa, doa apa, ini apa itu apa. Sabaaarrr banget ngadepin pertanyaan "anak baru" nya ini. ehehehe..


No comments:

Post a Comment