Saturday, April 11, 2015

Pesona Tambora

Tambora? Terus terang, saya baru dengar kata itu tanggal 3 April lalu. Saat kapan? Saat ngobrol bareng tim dari Wisata Gunung di Masjid Terminal Kampung Rambutan. Hari itu, kami sedang berkumpul menunggu seluruh anggota open trip ke Papandayan. Seketika, mas –yang entah siapa namanya- menyebutkan, kalau Bang Ase, salah satu senior di Wisata Gunung dan beberapa anggota WG yang lain, tidak ikut ke Papandayan karena tanggal 5 April akan berangkat  ke Tambora. Ikut serta di Pendakian Tambora dalam rangka peringatan 200 tahun meletusnya Gunung Tambora, katanya.

Setelah hari ini, saya lebih ingin tahu. Seperti apakah keindahan Tambora? 

Sejarah Singkat
Gunung Tambora terletak di Provinsi Nusa Tenggara Barat, tepatnya di Pulau Sumbawa. Gunung Tambora merupakan stratovolcano aktif, yang pada tanggal 10 April 1815 pernah meletus dengan skala 7, Volcanic Explosivity Index (VEI), yang menurut ahli seperti 4x lipat letusan Gunung Krakatau. Letusan maha dahsyat yang terjadi sebelum matahari terbenam, 200 tahun lalu. Efek dari letusan tersebut lebih dahsyat, bahkan efeknya sampai hingga ke benua Eropa. Dari bencana kelaparan, epidemi tifus dan beberapa bencana lainnya.

200 tahun telah berlalu, tentu saja keadaan Gunung Tambora dan sekelilingnya sudah berubah. BEAUTIFUL. Seindah apa? Saya baru bisa deskprisikan keindahan Tambora dalam Gambar. Sejauh imajinasi, dan kemampuan jari ini mencari gambar dalam dunia maya, seperti ini lah Tambora saat ini:

https://faryanziel.files.wordpress.com/2011/09/tambora.jpg

http://www.google.com/url?sa=i&rct=j&q=&esrc=s&source=images&cd=&cad=rja&uact=8&ved=0CAcQjRw&url=http%3A%2F%2Fen.wikipedia.org%2Fwiki%2FMount_Tambora&ei=TzEpVbH_BIGLuASH7oH4DA&bvm=bv.90491159,d.c2E&psig=AFQjCNE8T4UN5W8T_2-dcU6G2XoUo-hOrA&ust=1428847857846958

https://shavaat.files.wordpress.com/2010/10/dscn4207.jpg

http://images.detik.com/content/2012/05/26/1026/img_20120526104059_4fc050cbbe1c4.jpg


Buat saya yang memang pemula dalam hal pendakian gunung, yang bisa dibilang, baru mulai suka.. ketika melihat gambar Tambora saja sudah merinding. Betapa keindahan, Pegunungan, Laut, Padang Pasir jadi satu. Apalagi jika saya melihat pemandangan ini, SECARA LANGSUNG?

Take a very deep breath, Em....

Sekian #PesonaTambora yang bisa saya tuangkan dalam tulisan. Jikalau jodoh, saya mungkin bisa "melihat mu" langsung lewat kompetisi ini. Jika tidak, masukkan saja ke bucket list, yang entah kapan bisa kesampaian ^^

Salam Lestari!

***** Batas kalimat/bahasa Indonesia baku *****

Update 14042015:
Karena postingan blog ini masuk nominasi aja. ehehehe, so mari teruskan cerita tentang Tambora.

Ini foto Bang Ase di acara Tambora kemarin.. hehe (source: Grup Wasap - Papandayan Ceria by Wisata Gunung)

updated: 25042015
Semalem ada yang share juga di grup Wasap, dan emang sempet liat juga postingan WG di IG. Wuiihh.. bang Ase tampil di tipiiiii :))


Kalo kata Bang Ase,  keril yang dia bawa itu 100L. Disuruhnya begitu, biar keren, padahal bikin ngeh-ngeh an buat sampe ke Puncak Tambora. Dion tuh, gak bawa apa-apa :)) kerilnya entang. Menang dapet Deuter diskon 50% beli di outfest. Planning ke Tambora itu bisa sampe 3 hari 2 malem, tapi kru pada ngeyel. Dikiranya bisa 2 hari 1  malem, akhirnya kru yang laen pada tepar setelah sampe puncak. Kru  tambah sehari lagi buat istirahat, Bang ase dan kru depan termasuk Dion,  turun duluan.

sumber:

Papandayan Ceria is Back!

Selamat Pagi, dari Tegal Alun!
Papandayan Ceria is Back! 드디어.. penantian sejak akhir tahun 2014 buat naik Gunung Papandayan, kesampean juga. Dari jadwal seharusnya yang di Bulan Februari 2015, terpaksa pending ke April, akhirnya terlewati.

Ber-4 Jajuy, Game, dan Dadan, kita pake jasa Wisata Gunung yang bikin open trip ke Papandayan 3-5 April 2015. Rp. 350.000,- all in, dengan meeting point terminal Guntur. Ongkos ke Garut PP, ditanggung masing-masing. Buat gw yang pemula, bener-bener pemula dibikin gampang sama 2 lakik barengan. Gw cuma bawa badan dan perlengkapan pribadi. Selebihnya, dari sleeping bag, matras dll, Jajuy dan Dadan yang gendong di keril mereka. ehehehehehe

Berangkat tanggal 3 April 2015 dari Bogor jam 4.30 PM ke Terminal Kampung Rambutan (Meeting point 1), sampe di terimal KR lepas maghrib. Alhamdulillah masih bisa sholat Maghrib, meskipun rapel juga abis itu 10 menit kemudian trus adzan Isya. HAHAHA. Sambil nunggu yang lain, kami kenalan dengan anggota trip yang lain, sambil makan nasi goreng yang... eump.. masya Allah... asyin! 

Kebetulan tanggal 3-5 itu long weekend (buat yang laen, buat gw mah enggak) dan istilahnya, lebarannnya para hikers. Setelah hampir 2 bulan Papandayan ditutup untuk umum, yang akhirnya dibuka lagi per 1 April 2015, membludak lah para hikers yang pengen menyapa Tegal Alun beserta Edelweiss nya. Ada beberapa rombongan yang emang tujuannya sama, ke Papandayan. Ada juga yang ke Cikuray, ada pula yang ke Krakatau (?), ini gw kayaknya salah denger! hahaha

Setelah ngobrol ngalor ngidul, jam 9 kita digiring masuk terminal sama bang Ase (leader guide WG). Dicariin dulu bus yang kosong, biar kita serombongan bisa bareng berangkatnya, gak kepisah-pisah.  Gak lama, kita dapet bus, masuk bus, masukin keril ke bagasi, cari kursi kosong, duduk manis sambil tengok kanan kiri dan bertanya "ini kapan bus nya berangkat?" soale lama banget itu bus nunggu penuh. Timbang kosong 1 kursi, sama kondektur bener-bener dicariin penumpang biar full. 

Gw sederetean sama Game, tentu saja, kita gak akan kepisah #halah. Dan kursi kosong sebelah gw, diisi bang Irwan. Awal perjalanan bang Irwan sibuk bet sama hape, duduk pun masih miring-miring jauh. Eh... giliran udah di jalan, doi terlelap tidur, ngedesek-desek gw yang duduk di tengah, dan otomatis gw ngedesek-desek si Game. Haha 

Muka bantal, selca duyu ~~~
Jam 09.40 PM bus beneran jalan dari terminal. Gw belom pernah ke Garut naik bus umum, jadi gatau berapa lama perjalanan, dan terus terang gw juga buta sama itinerary nya. Pokoknya judulnya gw di jalan, TIDUR. Sampe di Garut, kurang lebih jam 1.40 AM the next day. Kalo dihitung, perjalanan cuma 4 JAM :| menurut yang terjaga dalam bus, si sopir udah kaya orang kebelet mpup belerang. Ngebutnya amit-amit. 


Masjid Agung Cisurupan




Hampir setengah 3 kita udah siap cus, meluncur ke "rest area". Naik angkot yang hasusnya isi 12, diisi 15 orang. Penuh sesak, dan angkot tanpa lampu depan! HAHA ajaib banget pokoknya. Lumayan lama dari teminal Guntur menuju Masjid Agung Cisurupan. Sejam deh kayaknya. Berhubung sempit, eike gak bisa tidur, padahal ngantuknya masya Allah... 


Sampe di Masjid, kita istirahat sampe pagi. Udara dingin sudah benar-benar terasa. brrrrrrr pokoknya. Air wudhu pun, berasa kaya air es.
Background gw, Gunung Cikuray
Papandayan from far away..
Kalau berdiri di depan Masjid ini, liat ke kanan, ada Gunung Cikuray. Indah banget. bener-bener mengerucut sudut. Lancip banget!

Kalau lihat ke kiri, that's it! Gunung Papandayan!



Pasar Cisurupan
ehem! kopel baru
 Dari jam 4 sampe jam 7 pagi, masih bebas acaranya. Beberapa ada yang ke Pasar di sebelah bawah, termasuk kami ber 5. Gw, Game, Jajuy, Mbak Euis sama Mbak Dhani. Beli beberapa bahan makanan yang belum kebawa dari tempat masing-masing.

Sekitaran jam 7.30 AM, kita udah siap cus ke kaki Gunung Papandayan. Naik mobil pick up, berjubel orang-orang plus tumpukan keril. Mayan, nembus udara dingin dan bonus asap mobil yang super hitam .. eeerrrrrr. Kelokan tajam, supir hajar dengan kecepatan tinggi. Ngepot lah kita yang di belakang. Tapi masih sempet juga kita photo-photo... Dan view yang kita dapat.. alhamdulillah, luar biasa!
Gunung Cikuray

Gunung Cikuray

Sekitaran 20 menit, kita sampe di kaki Gunung Papandayan. Jam 9 an kira-kira. Stop by di warung makan, buat sarapan yang udah disiapin dari WG. Beres makan, lanjut ~~ siap naik. Gak lupa juga sik, photo-photo...
Camp David, kaki Gunung Papandayan, sekaligus parkiran ~



Kepulan Asap dari Kawah Belerang..
Grup Trip - Wisata Gunung

And the journey, has begun!
Jalan sorangan....

Kawah belerang

Lagi ngos-ngosan sebenernya, tapi apa daya, sayang kalo gak foto-foto

ini pun

dan lagiii

ada AQUA?

Uyeaaaaaaaaaah!
Sepanjang bukti diatas kawah belerang, rasanya pengen muntah. Bau belerangnya amit-amit. Mau buka masker tapi bau telur busuk, pake masker, eungap minta ampun. :)) makanya gw buru-buru jalan. Akhirnya sampe ke area foto di atas ini. Udah banyak pohon, oksigen kembali bersama gw #halah

Setelah foto di atas ini, gw gak lagi ambil foto. Ribet. Jalanan sempit dan berlumpur. Sekitaran setengah jam, sampe deh gw di Pondok Saladah, area camp ketiga, sekitar jam 11.10 AM. Mayan, total naik sekitar 2 jam an lah ya.. kurang lebih..

Pondok Saladah
 
Suasana Pnsal udah rame banget
 
masih cerah ~~ hehehe

ramee...
Gw termasuk di rombongan kedua yang nyampe Ponsal. Nyari-nyari rombongan pertama gak ketemu juga. Hampir 10 menit. Tapi akhirnya ketemu. Berharap udah dipasangin tenda sama tim WG, tapi ternyata... JRENG JREEEEEEENG... rombongan pertama pun masih gogoleran nungguin babang porter yang bawa tenda. Bahkan Bang Irwan pun belom ketemu sama babang porternya.. T.T

Sambil nunggu, bercandaan lah. Sembari foto-foto. Dan akhirnya gw liat aslinya bunga Edelweis disekitaran tenda-tenda. Hawa dingin mulai nusuk, padahal hampir jam 12 siang.

Anaphalis javanica

Anaphalis javanica

teuing ini apaan

Anaphalis javanica
Gak lama dari photo-photo..... mendung datang :( dan rintik-rintik kemudian hujan.... !HUWAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA babang porter mana :( dan terjadilah tragedi "Gundukan Sampah" hahahaha
"Gundukan Sampah" Gunung Papandayan
Jadi ceritanya, karena kelamaan nungguin babang porter, trus keujanan dan gak ada tenda, kita semua pada kecapean juga, nggunduk lah itu para manusia-manusia. Nyenyak banget itu mbak Imas tidurnya... Gw berhubung males pake jas ujan, masih kuat gak pake Jas Ujan.. hahaha

Kita nunggu hampir 2 jam, sampe jam 1 kalo gak salah, baru deh akhirnya si bang Irwan ndriiin tenda darurat biar cewek-cewek bisa masuk trus masak aer. Sambil nunggu rombongan yang ada di camp bawah dateng beserta babang porter yang menghilang entah kemana. 

Sekitaran jam 2, rombongan lain dateng dan babang porter juga dateng. Tenda didiriin, akhirnya kita semua bisa masuk tenda. Masih pabalatak itu juga. Dan sampe malem, hujan gak berhenti juga. Pupus sudah harapan bisa liat Milkyway :( Blood Moon juga :( 

The Next Day
Dobel jaket, dobel kaos kaki, kaos tangan dan sleeping bag, gak mempan ngelawan dingin! Pagi, gw bangun sekitar setengah 5. Berhubung udah berisik, dan melek juga, gak bisa tidur lagi dengan udara yang super dingin.

Sambil beberapa kali kebangun trus nengok keluar, berharap lihat langit cerah penuh bintang di shubuh hari.. :( tapi sayang. Mendung menyelimuti langit Papandayan :( ada sih, bintang-bintang. Tapi dikit.. ya sudahlah. Belom jodoh, lihat Milkyway di Papandayan. Hehe

Beberapa menit kemudian, tetangga tenda udah pada bangun. Mulailah mereka masak air buat bikin sarapan. Gw keluar, dikit-dikit olahraga buat ngilangin dingin, sambil nunggu Energen siap. 

Dan.. taraaaaa..... Sunrise ^^


Karena area camp, gak bisa lihat sunrise, lihat bayangannya aja cukup lah ya.. heheh... 

Agenda selanjutnya, kita naik ke Tegal Alun, sambil lebih dulu stopped by di Hutan Mati. Speechless lah pokoknya pas di Hutan Mati. 
Hutan Mati

Hutan Mati

Me

Hutan Mati

Tebing Hutan Mati - Kawah Papandayan

Yuhuuuu

Beres keliling di Hutan Mati, kita lanjut ke Tegal Alun. Sempet mikir, kirain Tegal Alun dimanaaaa... gak taunya ...

Di sini nih, jalan ke Tegal Alun.. keliatan kan, orang-orang lagi pada manjat..

Iya, foto diatas ini, gw ambil dari posisi ini, zoom 30x. HAHAHAHA
Yuk mareeeee... lanjut!

trek menuju tegal alun, terjal, berlumpur, dan licin

tanjakan wakwak... cuma muat 1 orang

mayan horror
a deep breath

Euump... Pak Rudy, bisa minggir dikit?  :( ~ Pondok Saladah, keliatan gak?
Perjalanan dari Hutan Mati ke Tegal Alun kurang lebih 1 Jam. Seinget gw, pas naik itu jam 8.45 WIB, nyampe ke Tegal Alun sekitar jam 09.10 WIB. Bisa cepet naik karena gak pake bebawaan. Cuma bawa badan aja. Tapi jangan lupa bawa air ya.. lumayan nguras tenaga juga. Jalanan berlumpur, licin dan licin. Efek semaleman hujan. Tapi masih bisa terlewati lah. Asal make sepatu yang gripnya lumayan. 

Dan, setelah dari tanjakan ini, gw gak ngambil foto. Fokus naik, karena katanya tinggal 2x belokan lagi. KANAN dan KIRI. Hahahaha

Sekitar 10 menit, nyampe! dan... taraaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
Diantara rerimbunan Edelweiss..

^^v

Selama di Tegal Alun, ya cuma gogoleran, menikmati pemandangan. Pemandangan Tegal Alun dan ekspresi senang para hikers. Ada yang photo-photo ato prewed #lah, ada juga yang bikin video hyperlapse buat pacarnya. Udaranya? segeeeeeeeeeeeeeer banget! Angin tetap bertiup meskipun panas menyengat. Mungkin kaya gini ya, rasanya autumn di Korea, matahari menyengat, tapi ya dingin juga. hehehe

Lanjut dari Tegal Alun sebelah sini (anggep aja tahu, sini sama sana bedanya apa yah :p), kita lanjut ke Telaga Air di Tegal Alun.