Friday, March 13, 2015

Kisah Cinta si Ibu Kost

Masih pada inget sama kata ini?: Sahabat Pena

Sekitaran 15 tahun lalu, ato jaman gw SD kira-kira lah yah, gw sering tuh, liat-liat majalah gratisan yang dibagiin di SD. Judulnya cover belakang: Sahabat Pena. Liat ada alamat-alamat dan foto-foto 3x4 hitam putih dibagian sampul belakang. Tertulis nama, SD mana dan alamat rumahnya dimana. 

Kadang pengen iseng kirim surat. Tapi apa daya, saat itu harga perangko mahal. Rp. 1.000,- Uang saku gw gak cukup buat beli perangko kilat. Buat beli perangko biasa yang cuma Rp. 500,- aja gak sanggup. So, keinginan buat dapet sahabat pena, cuma bisa dibayangin aja. 

Ini Kisah Cinta...
Kurang lebih 2 minggu yang lalu, pas gw gak masuk kerja karena sakit. Pas gw lagi nunggu Mas Kris dan Game jemput buat ke dokter. Gw masih nunggu di ruang makan sambil pusing-pusing dan songgowang. 

Biasa setelah gw makan trus ngobrol, buat ngilangin pusing, gw coba tanya ke si ibu (kost). 

"Bu, dulu kenal sama Bapak, dimana?" gw tanya kaya gitu. 
Setelah dengar pertanyaan gw, si ibu ketawa lalu senyum-senyum setelah ketawa.

"Coba tebak, mi" gitu malah jawabnya.
"Eump... di Kapal?" gw tebaknya gitu, karena si Alm Bapak kost itu, maritim. Kerja di Kapal. 
"Hahaha. Bukan. Kamu inget.. Sahabat Pena?" si ibu ketawa lalu nanya balik ke gw
"YA AMPUUUUUUNNNN SO JADUULLLLL" begitulah reaksi gw. 

Karena gw dah tahu jawaban ~Dimana si ibu kenal sama si bapak~ lewat Surat! Kenalan lewat "Sahabat Pena". Subhanallah... jodoh emang gak ketebak ya. Setelah itu, si ibu cerita tentang kegemarannya menulis. Dari menulis Diary, yang katanya dulu punya sampai puluhan Diary. Bahkan si Ibu pernah kirim cerpen ke koran, dan tulisannya dimuat. Dapet bayaran, "lumayan buat jajan", katanya gitu. Lalu tentang kegemaran si ibu dalam menulis surat. Katanya, orang rumah di Medan selalu senang kalau terima surat dari Si Ibu. Tulisannya rapi dan pasti panjang berlembar-lembar. Oiya, si ibu dulu kuliah di Jogja. Komunikasi saat itu ya hanya lewat surat. 

FlashBack, kenapa si ibu bisa kuliah di Jogja. Katanya gara-gara patah hati. Dulu sempet kuliah di USU jurusan Hukum, dan katanya punya pacar lain jurusan. Tapi gara-gara putus trus si mantan pacar, nikah sama temen sekelasnya, Si Ibu patah hati. Kuliah gak konsen, makan juga gak bener. Akhirnya minta  pindah kuliah, karena gak tahan. Minta pindah kuliah, ke Jogja. Yang jauh sekalian. Selama di Jogja, katanya sering banget kirim surat-surat ke alamat-alamat yang emang ada di majalan-majalah. Dari hasil menulis surat, gak jarang, malah bahkan sering, banyak orang yang nyamperin si ibu ke kost, cuma buat kenalan. Yang seneng? yang temen-temen kost si ibu. Bisa dikecengin kalo si ibu gak tertarik. Kata si ibu mah, niatnya nulis surat, karena ingin berteman saja. Kalau temen kost ada yang jodoh, silahkan aja.Oiya, rekornya, katanya Bapaknya Tessa Kaunang  (jaman masih single) juga pernah nyariin si Ibu :))

Nah, ceritanya bisa kenal sama si Bapak? Waktu itu, si bapak masih berlayar. Ada majalah nganggur, gak kebaca. Masih baru juga, kata temennya di kapal itu majalah udah gak ada yang mau baca. Dia buang lah itu ke tempat sampah. Si Bapak lihat, "sayang banget majalah baru dibuang. Sini gua baca" dari situ katanya lihat kolom Sahabat Pena, trus lihat foto si ibu jaman masih muda (cantik banget >.<). Lalu dimulailah kirim surat. Tapi dikirimnya ke alamat Medan, saat posting di majalah, si ibu masih di medan. So, karena banyak surat datang ke rumah Medan, keluarga si ibu, ngirim surat-surat itu ke Jogja.

Alhasil, nyambung.. sampai akhirnya karena penasaran, si bapak sampai nanya ke adeknya yang ada di Jogja untuk cari tahu dimana alamat kost si Ibu. Lanjutannya, dengan kegigihan si bapak, akhirnya mereka menikah. Si Ibu gak beresin kuliah, keburu dilamar si Bapak! Hahahaha

Sweet yah? padahal cuma dari Surat. Jodoh memang datang dari mana saja.. dududu syalalala

No comments:

Post a Comment