Friday, March 20, 2015

Kangen mbah Pandi

Senin lalu, mimpi ketemu alm. simbah Pandi. Penampilannya persis seperti ingatan gw saat umur 10-12 tahun. Rambut keriting cepak, banyak uban, kulit hitam, dan kurus. 

Karena mimpi itu kebanyakan absurd, gw lupa, di mimpi itu, simbah ngapain. Tapi cuma ingat, simbah mw pergi, yang entah kemana. Mengucap satu kata pun enggak. Cuma ngeliatin muka gw, dan pergi.

Di memory gw , Alm. Mbah Pandi itu orang yang galak. Dan gw baru ngeh juga, kalo (kayaknya), simbah itu gak pernah yang namanya ketawa. Mungkin ingatan gw agak rusak, sampe gak inget. Tapi kayaknya sih emang gak pernah ketawa. 

Alm. Mbah Pandi itu, galak dan orangnya kekeuh. Gak bisa enggak. Pernah dulu kejadian tahun 1996-1997 atau malah 1998. Daerah rumah simbah kebanjiran. Air masuk sampai ke dalam rumah. Rumah Alm. Simbah itu, udah lebih tinggi posisinya dari tanah. Kurang lebih 75cm. Tapi air banjir masuk ke dalam rumah sampai 1 meter. Waktu itu sampai se-pundak gw. Bayangin kaya apa banjirnya???? HORROR. Sementara orang lain pada ngungsi ke kelurahan yang emang gak kebanjiran, Alm. Simbah kekeuh gak mau pergi. Mau nungguin rumah, katanya. 3 hari air baru surut :( Sedih gw liatnya pas nengok kesana..

Alm. Simbah tu paling baik. Gw sama anto selalu kasih uang saku. Suka ngajak gw sama Anto keliling pasar pakai Dokar. Trademark gw kalo maen ke rumah mbah, ya... naik kuda. 

Simbah dulu meninggal, pas gw kelas 2 SMEA, bulan Agustus kalau gak salah. Hari Jumat. Gw lupa tanggal nya. Pas dikasih kabar, gw baik-baik aja. Tapi pas nyampe rumah mbah, mewek deh.. I lost my only left grandpa...

Duh, gw beneran kangen simbah :( udah lama gak kirim doa.

He was my Granpa :)

No comments:

Post a Comment