Monday, March 30, 2015

Best Buddies

Best Buddies! Jadi bestfriends pun bisa terjadi sama yang namanya artis korea. Jarang-jarang kan ya, liat banyak artis cowok, ganteng-ganteng semua, trus mereka temenan?

Ini yang gw suka. Berawal dari cast 1 drama spesial KBS di tahun 2011, "White Christmas". Kelima artis ini sampe sekarang bener-bener jadi sahabat baik.


My Woo Bin <3

ufufufufu si suara emas, Sung Joon ><


Best Smile - Kim Young Gwang




uri Angel.. Lee Soo Hyuk!
Si Cool Hong Jong Hyun ~~  yang dulu kayaknya biasa aja, sekaran koq makin ganteng!
Minggu lalu, iseng lihat intagram, dan dapet tag mensyen dari Adiez. ASTAGAAAAAAAAAA... HAHAHAHA idol gw lagi pada stress :)) Liat aja postingan Soo Hyuk sama Young Gwang ~~~
 
Best Buddies, EVER! ~ masih normal..
SERANGAN DIMULAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAIIII!!!!!


KAMI PARA AVENGERS SIAP MEMBELA KEBENARAN!


Udah agak sepi ya, monster mulai hilang!


Soo Hyuk sahabatan sama GD, boleh lah, minjem kursi Fantastic Baby nya Big Bang
Vitamin vitamin vitaminn...   <3 <3 <3


Sources:
IG Lee Soo Hyuk
IG Kim Young Gwang
Wikipedia 
Asian Wiki

Friday, March 20, 2015

Kangen mbah Pandi

Senin lalu, mimpi ketemu alm. simbah Pandi. Penampilannya persis seperti ingatan gw saat umur 10-12 tahun. Rambut keriting cepak, banyak uban, kulit hitam, dan kurus. 

Karena mimpi itu kebanyakan absurd, gw lupa, di mimpi itu, simbah ngapain. Tapi cuma ingat, simbah mw pergi, yang entah kemana. Mengucap satu kata pun enggak. Cuma ngeliatin muka gw, dan pergi.

Di memory gw , Alm. Mbah Pandi itu orang yang galak. Dan gw baru ngeh juga, kalo (kayaknya), simbah itu gak pernah yang namanya ketawa. Mungkin ingatan gw agak rusak, sampe gak inget. Tapi kayaknya sih emang gak pernah ketawa. 

Alm. Mbah Pandi itu, galak dan orangnya kekeuh. Gak bisa enggak. Pernah dulu kejadian tahun 1996-1997 atau malah 1998. Daerah rumah simbah kebanjiran. Air masuk sampai ke dalam rumah. Rumah Alm. Simbah itu, udah lebih tinggi posisinya dari tanah. Kurang lebih 75cm. Tapi air banjir masuk ke dalam rumah sampai 1 meter. Waktu itu sampai se-pundak gw. Bayangin kaya apa banjirnya???? HORROR. Sementara orang lain pada ngungsi ke kelurahan yang emang gak kebanjiran, Alm. Simbah kekeuh gak mau pergi. Mau nungguin rumah, katanya. 3 hari air baru surut :( Sedih gw liatnya pas nengok kesana..

Alm. Simbah tu paling baik. Gw sama anto selalu kasih uang saku. Suka ngajak gw sama Anto keliling pasar pakai Dokar. Trademark gw kalo maen ke rumah mbah, ya... naik kuda. 

Simbah dulu meninggal, pas gw kelas 2 SMEA, bulan Agustus kalau gak salah. Hari Jumat. Gw lupa tanggal nya. Pas dikasih kabar, gw baik-baik aja. Tapi pas nyampe rumah mbah, mewek deh.. I lost my only left grandpa...

Duh, gw beneran kangen simbah :( udah lama gak kirim doa.

He was my Granpa :)

Friday, March 13, 2015

Kisah Cinta si Ibu Kost

Masih pada inget sama kata ini?: Sahabat Pena

Sekitaran 15 tahun lalu, ato jaman gw SD kira-kira lah yah, gw sering tuh, liat-liat majalah gratisan yang dibagiin di SD. Judulnya cover belakang: Sahabat Pena. Liat ada alamat-alamat dan foto-foto 3x4 hitam putih dibagian sampul belakang. Tertulis nama, SD mana dan alamat rumahnya dimana. 

Kadang pengen iseng kirim surat. Tapi apa daya, saat itu harga perangko mahal. Rp. 1.000,- Uang saku gw gak cukup buat beli perangko kilat. Buat beli perangko biasa yang cuma Rp. 500,- aja gak sanggup. So, keinginan buat dapet sahabat pena, cuma bisa dibayangin aja. 

Ini Kisah Cinta...
Kurang lebih 2 minggu yang lalu, pas gw gak masuk kerja karena sakit. Pas gw lagi nunggu Mas Kris dan Game jemput buat ke dokter. Gw masih nunggu di ruang makan sambil pusing-pusing dan songgowang. 

Biasa setelah gw makan trus ngobrol, buat ngilangin pusing, gw coba tanya ke si ibu (kost). 

"Bu, dulu kenal sama Bapak, dimana?" gw tanya kaya gitu. 
Setelah dengar pertanyaan gw, si ibu ketawa lalu senyum-senyum setelah ketawa.

"Coba tebak, mi" gitu malah jawabnya.
"Eump... di Kapal?" gw tebaknya gitu, karena si Alm Bapak kost itu, maritim. Kerja di Kapal. 
"Hahaha. Bukan. Kamu inget.. Sahabat Pena?" si ibu ketawa lalu nanya balik ke gw
"YA AMPUUUUUUNNNN SO JADUULLLLL" begitulah reaksi gw. 

Karena gw dah tahu jawaban ~Dimana si ibu kenal sama si bapak~ lewat Surat! Kenalan lewat "Sahabat Pena". Subhanallah... jodoh emang gak ketebak ya. Setelah itu, si ibu cerita tentang kegemarannya menulis. Dari menulis Diary, yang katanya dulu punya sampai puluhan Diary. Bahkan si Ibu pernah kirim cerpen ke koran, dan tulisannya dimuat. Dapet bayaran, "lumayan buat jajan", katanya gitu. Lalu tentang kegemaran si ibu dalam menulis surat. Katanya, orang rumah di Medan selalu senang kalau terima surat dari Si Ibu. Tulisannya rapi dan pasti panjang berlembar-lembar. Oiya, si ibu dulu kuliah di Jogja. Komunikasi saat itu ya hanya lewat surat. 

FlashBack, kenapa si ibu bisa kuliah di Jogja. Katanya gara-gara patah hati. Dulu sempet kuliah di USU jurusan Hukum, dan katanya punya pacar lain jurusan. Tapi gara-gara putus trus si mantan pacar, nikah sama temen sekelasnya, Si Ibu patah hati. Kuliah gak konsen, makan juga gak bener. Akhirnya minta  pindah kuliah, karena gak tahan. Minta pindah kuliah, ke Jogja. Yang jauh sekalian. Selama di Jogja, katanya sering banget kirim surat-surat ke alamat-alamat yang emang ada di majalan-majalah. Dari hasil menulis surat, gak jarang, malah bahkan sering, banyak orang yang nyamperin si ibu ke kost, cuma buat kenalan. Yang seneng? yang temen-temen kost si ibu. Bisa dikecengin kalo si ibu gak tertarik. Kata si ibu mah, niatnya nulis surat, karena ingin berteman saja. Kalau temen kost ada yang jodoh, silahkan aja.Oiya, rekornya, katanya Bapaknya Tessa Kaunang  (jaman masih single) juga pernah nyariin si Ibu :))

Nah, ceritanya bisa kenal sama si Bapak? Waktu itu, si bapak masih berlayar. Ada majalah nganggur, gak kebaca. Masih baru juga, kata temennya di kapal itu majalah udah gak ada yang mau baca. Dia buang lah itu ke tempat sampah. Si Bapak lihat, "sayang banget majalah baru dibuang. Sini gua baca" dari situ katanya lihat kolom Sahabat Pena, trus lihat foto si ibu jaman masih muda (cantik banget >.<). Lalu dimulailah kirim surat. Tapi dikirimnya ke alamat Medan, saat posting di majalah, si ibu masih di medan. So, karena banyak surat datang ke rumah Medan, keluarga si ibu, ngirim surat-surat itu ke Jogja.

Alhasil, nyambung.. sampai akhirnya karena penasaran, si bapak sampai nanya ke adeknya yang ada di Jogja untuk cari tahu dimana alamat kost si Ibu. Lanjutannya, dengan kegigihan si bapak, akhirnya mereka menikah. Si Ibu gak beresin kuliah, keburu dilamar si Bapak! Hahahaha

Sweet yah? padahal cuma dari Surat. Jodoh memang datang dari mana saja.. dududu syalalala

Analogi Baru


Analogi baru buat dapet jodoh. Dandan! #lifeguide

Thursday, March 5, 2015

STPP - Semenjak Teman Punya Pacar

Baru seminggu yang lalu, keingetan sama lagu ini. Reminder buat Adiez. HAHAHAH




Sedih tuh yah, kalo punya temen udah punya pacar. Sebagai jomblo ngenes, gw bakal merasa sedih. Biasanya sih yah, sejak temen punya pacar, maka nasip si jomblo bakal ditinggal
1. Makan siang bakal sendiri, si temen pasti milih makan berdua sama si pacar.
2. Pulang juga udah gak bisa bareng lagi
3. Malem minggu apalagi dah...

Semoga gw gak ngerasain itu :))