Sunday, March 2, 2014

Kamu Berhutang, Kamu Wajib Mengembalikan


Hutang, kata yang gampang diucapkan. “Eh, mau pinjem donk sekian ratus. Ntar tanggal 5 gue ganti” ~ diucapkan dengan banyak memelas kata. Gw sebagai seorang Emi, emang gak tegaan kalo udah denger orang minta tolong kaya gitu. Gw kasihan. Gak Tega.

Dalam pikiran gw, seandainya gw dalam posisi kaya orang itu, ~gw butuh duit, mau minjem ke orang lain. Berharap dapat pinjeman, dan ada yang mau ngasih pinjem~  kebayang gak? Kalo gak ada yang bisa bantuin? Makanya gw kadang luluh, gw kasih itu pinjeman ke orang.
Tapi ya dasar manusia, janji tinggal janji. Bilang mau balikin tanggal 5, taunya sampe tanggal 5 di bulan berikutnya, bulan berikutnya bulan berikutnya sampeeee bulan berikutnya di tahun berikutnya... masih juga belum dibayar... pffffftt.... ! KAMPRET!  :|- INI GW TUJUIN BUAT YANG EMANG INGKAR JANJI SAMA GW!

Maksa banget yah -,-
Nah, kemaren ceritanya dapet sms dari temen, hmm.. bisa disebut temen gak? Sudah dua kali ini, dia coba mau pinjem duit ke gw. Secara, gw kontak dia hanya sesekali. Itu pun untuk urusan bisnis. Tapi koq ya tiba-tiba sms mau pinjem duit =”= maksa pulak. Dan pas pulak di tanggal-tanggal gajian. Ngok banget deh. Gw emang sebenernya gak berniat buat ngasih pinjem. Apalah ini tiba-tiba sms minta pinjeman... deket ge enggak. Dan lagi, yang dipinjem itu nominal yang kecil, yang kata gw “lah, duit segitu ngapa minjem? Emang gak ada gajinya? Kalo segitu aja minjem, tar balikinnya gimana?” bukan berarti kalo mau minjem duit harus berjuta-juta loh yah. Tapi kan logikanya, kalo mau minjem duit, biasanya nominal besar. Kalo Cuma sekian ratus, buat apa? Jajan doank? Sisi su’udzon gw mencoba untuk mikir. Dan kejadian ini udah 2x. Bulan januari kemarin, sama bulan ini. Tepat di minggu-minggu gajian. Ngoooookkkkkk..
Sms ini masuk di malam minggu jam 7. Sedangkan hp gw masukkin tas terus semalem. Baru gw buka pagi tadi :))) maaf yah, saya tidak bermaksud untuk tidak membalas sms sampeyan. Tapi giman lagi donk. Baru baca paginya, udah expired kali yah request'annya :p

Mohon maaf, tidak melayani simpan pinjam, silahkan pinjam di Koperasi terdekat” – mpi

Tadi itu cerita orang yang mau pinjem. Sekarang tentang orang yang pinjem tapi gak bayar-bayar. Statement “nagih duit sendiri, kaya orang ngemis duit” emang bener adanya. Nagih duit gw sendiri, berasa jadi pengemis yang minta-minta. Udah gitu, galakan yang minjemnya :| SETAAAN!! Iya setan, setan yang minjemnya. Setan mata duitan. Setan yang gak inget punya utang yang harus dibayar. SETAN emang!

Setan itu, orang deket. Darah yang ngalir di badannya juga ada yang sama ama di badan gw. Tapi maaf, sepertinya kualitas darah gw lebih baik daripada punya situ, setan!.  Ada yang bilang “udah, ikhlasin aja” MENURUTTTT NGANAAAA????!!! Duit gw, duit dari hasil lembur sampe tengah pagi, duit dari hasil berhemat, duit dari hasil menahan pengen beli baju baru, duit dari hasil menahan keinginan beli sepatu, tas, bahkan ke salon. Elu, main ambil aja tanpa balikkin! SETAN! Ah, sudahlah. Mau emosi pun gak guna. Semoga dia diberikan rezeki yang lancar.... biar bisa bayar utangnya. Amin.

Kenapa tiba-tiba nulis ini? Cuma mau ngingetin aja sih, namanya hutang, WAJIB dibayar. Karena akad ketika menerima uang itu, kamu berhutang, dan wajib mengembalikannya. Kalo kata Anto, dia gak mau ada orang yang berdosa, hanya karena punya hutang ke dia yang gak dibayar. Gara-gara uangnya, ada orang yang punya dosa. Dosa yang harus dipertanggungjawabkan dihadapan Allah SWT.

Beware of debt!

No comments:

Post a Comment