Friday, March 1, 2013

Kamera CCTV Diri 24 Jam, 4 Sudut

Abis baca tulisan si mpi, jadi inget ..~~~ Jaman dulu! Duluuuuuuuuuuuuuuuu banget! Jamannya taraf hidup gw masih jauh dari rata-rata dibanding sekarang. Jaman gw masih pitig. Jaman gw masih gak tau dunia luar. Jaman gw masih belum bisa self defending dari yang namanya bullying temen maen. Jaman gw masih dapet uang saku 50 rupiah berdua anto. Jaman gw dulu bangetttttttttttt.... 
Pengen ada alat yang gw pengen bentuknya CCTV pengawas diri gw sendiri, sama orang-orang disekitar gw, yang lagi ada kaitannya ama gw. 


Gini ceritanya.
Dulu, waktu masih umur 8-9 tahun. Kelas 4 SD. Gw blom punya TV di rumah. So, setiap hari, hampir setiap hari gw nebeng nonton TV di rumah tetangga. Biasanya emang ngikutin sinetron (tersanjung , noktah merah perkawinan ) OK. JANGAN PADA KETAWA YAH KALO GW NONTON SINETRON GITU! KALIAN YANG BACA JUGA MUNGKIN IKUTAN NONTON! NGAKUUUU!  :p *skip*
Satu hari, gw nonton itu NMP di rumah mbak ***.. jam sebelum maghrib  udah nongkrong aja di rumahnya. Udah mandi langsung cus kesana. Tadinya, ibu udah ngingetin "mau maghrib, jangan nonton  TV di rumah orang". Dasar gw ngeyel, tetep aja gw pergi. Nebeng nonton di rumah mbak ***. Nah, kebetulan, mbak *** baru punya adek kecil. Baru 2 apa 3 tahun yah waktu itu. 
Kaya biasa lah, namanya masih SD, segala buku tulis dan tas sekolah berceceran depan TV. Sambil ngerjain PR, sambil nonton TV. Gw sih nonton TV doank. Si adek kecil maenan tas'y mbak ***. Nah, satu kali, ibunya mbak *** ngelepas cincinnya.. dipake lah buat mainan sama si adek. #JRENGJREEEEENG  gak lama kemudian *cling!* CINCINNYA ILANG! *deg!* dicari-cari gak ketemu!
Gw? dituduh
"Kamu nyuri gak em?" tanya bapaknya mbak *** ke gw.
Gw ngerasa gak ngapa-ngapain. Gak ngerasa ngambil, ya gw jawab enggak. Kemudian gw pulang, karena suasananya gak enak. Sampe rumah, gw *seinget gw* emang agak gak enak hati, karena ditanya gitu. Curcol lah ke ibu, gw ceritain kejadiannya sampe gw bilang "bu, aku dituduh nyuri cincin". Bapak denger, gak terima juga kalo gw dituduk nyuri cincin...
Tanpa gw tau, ternyata bapak dateng ke rumah mbak ***. Ngelurusin masalah, mencoba penjelasan kenapa nuduh gw yang nyuri. Emang lagi sial aja kali yah gw, lagi nonton TV, yang biasanya banyakan yang ikutan nebeng nonton TV, hari itu gw doank. hehehe

The next morning! 
Mbah **** (neneknya mbak ***) dateng ke rumah. Ngasih tau, kalo cincinnya ketemu. Ada di TAS SEKOLAH mbak ***. Ternyata dimasukkin ke tas itu sama si adek kecil.
Tapi,,,,,
Sayangnya berita hilang cincin itu udah nyebar. Si biang gosip udah denger. And you know what??? GW MASIH DITUDUH NYOLONG!  padahal cincinnya udah ketemu ada di dalam tas... WTH! asli! gw sampe sekarang kalo inget itu, GW DENDAM! SAKIT HATIIIII!
Taunya gw masih dituduh? *bodohnya gw* siangnya dari kejadian itu, gw maen sama temen-temen. Kali ini banyakan, nebeng nonton TV di rumah bude ****, rumah si biang gosip. Disitu, ada Anto juga. Gw disindir! lupa apa ucapannya waktu itu. Yang jelas, gw yang masih sekecil itu udah bisa ngerasa kalo emang lagi disindir. Gw langsung pulang. Beberapa hari, itu berita salah masih aja beredar. Gw sih cuma bisa diem aja.  Biarin orang ngomong apa. ~~~

Dari satu kejadian gw difitnah, gw berasa pengen ada Kamera CCTV Diri 24 Jam, 4 Sudut,  yang ngelilingin gw sama orang-orang sekeliling gw. Liat kejadian demi kejadian, gw bener enggak nyolong itu cincin. Pengen gw pake buat buktiin kalo gw ENGGAK NYURI! That's it! 

Eniwei,... sakit hati itu sampe sekarang masih ada loh :p 
Gw masih gak ikhlas.... :p

Sekian :))

No comments:

Post a Comment