Wednesday, November 7, 2012

Get Married? Sapa Mauu????


Menikah? Siapa Mau Duluan?

Pertanyaan yang tiba-tiba muncul, setelah dapet chat di fb dari Anto. My only love oppa...  Kata dia abis nelpon ke rumah, ngobrol sama ibu. Seperti biasa lah, ibuku selalu curhat hal yang sama! "Pengen punya cucu cepet-cepet" - "si itu dah punya anak" - "si itu dah nikah kemaren" hadeuhh..... 

Bukan kenapa-kenapa sih. Tapi setiap kali ibu ngomong gitu, gw mikir masih belum nyampe ke arah situ. Gak tau kenapa. 
- Belum siap?
- Gak berani?
- Belum ada jodoh?
- atau alasan beribu alasan lainnya

Tapi kalau dalam pikiran/isi hati sih lebih ke GAK SIAP. Gw belom mikir sampeeee ke kata "MENIKAH". Oke lah, umur gw dalam 14 hari ke depan dah masuk ke 25 tahun. 1/4 abad. errrrrr..... gak nyangka. Dan gw masih ngerasa, gw belum jadi apa-apa atau pantas menikah. Entah kenapa... mungkin karena beberapa alasan tadi. 

Pernah gak, ngerasa iri sama temen yang kasih kabar mau nikah atau lahiran mi?




Ya! pernah!

Tapi habis itu ya udah. Sampai situ saja rasa iri atau sedihnya. Kalau udah ngerjain kerjaan lainnya, ya lupa lagi. Seolah, gw ini masih anak-anak yang belum ngerti apa itu "Menikah". Atau mungkin karena gw ini anak terakhir yah, jadi masih berasa anak-anak. Hmm.... gak tau deh. 

Soal planning, yah, planning! 

Planning pasti ada, tapi ya itu tadi, belom kepikiran. Masih terlalu banyak hal yang mau gw capai sebelum dapat status ISTRI ORANG. 

Masih banyak impian-impian  yang ingin gw raih. Masih banyak sesuatu yang ingin kumiliki,... Mungkin akan sedikit terlambat menikah (barangkali anggapan tetangga di jawa). Tapi itu prinsipku.

Menikah, seorang wanita yang menikah, sudah bukan lagi menjadi tanggungan orang tuanya, melainkan tanggungan suaminya.

Bercermin dari kehidupan kakak-kakak gw. Udah nikah, tapi koq ya masih ngrusuhin hidup bapak. Mana tanggung jawab suaminya?

Karena itu, gw pengen sempurna! Bukan pilih memilih, tapi lebih berhati-hati mungkin istilah yang gw pakai. Gak kepingin, udah nikah, tapi masih ngrusuhin duit bapak. Anak macam apa itu?
Sempurna yang gw bayangkan itu, menikah, uang sendiri, hidup uang sendiri, dan kalau bisa masih mampu untuk kasih uang saku ke orang tua. 

Itu yang gw maksud SEMPURNA!

@10 Juli 2012

No comments:

Post a Comment