Saturday, April 20, 2019

Kepada Sesama

Kepada Sesama


Last day trip India, sebelum mengunjungi 2 destinasi terakhir kami serombongan ada mampir ke salah satu Masjid Jama atau Masjid-i Jahān-Numā, yang katanya The Biggest Mosque in Delhi. Masjidnya didirikan oleh Kaisar Mogul, Syah Jehan, yang juga membangun Taj Mahal.

Saat itu, memang sudah masuk waktu sholat Ashar. Kebetulan sholat Dhuhur juga belum sempat dilakukan. Mau Dhuhur di taman saat di Qutb Minar, koq banyak eek puppy, sehingga kami milih nanti aja di Masjid Jama. Dari lokasi parkir mobil, menuju Masjid Jama, kami naik Rickshaw. Sesampainya di Masjid Jama, kami disambut pemandangan gate Masjid. Khas di India, dari pintu masuk pun dipasang alat deteksi logam. Tapi kebetulan kemarin gak ada yang jaga, jadinya kami langsung masuk.

Rasanya Alhamdulillah banget bisa nemu tempat Sholat yang 'proper'. Hepi dong yah gw. Kebetulan kemarin pas abis bubaran Ashar. Berarti gak bisa ikutan jama'ah. Gw udah bebawaan mukena, lepas sepatu segala. Naik tangga mau masuk. Uyeay!!!

Tapi eiiiitsssssssssssss... tunggu dulu.. ~~
1. Ada babang bewok penjaga, masih muda. Nyuruh nyimpen sepatu. Kirain beneran buat nyimpen sepatu beneran, taunya disuruh BAYAR. Gak jadi nitip di dia, nitip ke yang gak sholat aja di bawah sana yang sekalian nunggu.
2. Ada babeh tua, JRENG JRENGGG!!! disuruh bayar 300 INR buat masuk masjid. wkwkwkwk
3. Berhubung beneran tipis duit, tapi koq ya mau sholat disuruh bayar HTM ke MASJID sebanyak 300 INR. Aing esmosi pan... YA MASA GUE MAU SHOLAT DISURUH BAYAR HTM. YU KIRA INI TEMPAT KONSER????
4. Dari sekian banyak orang yang keluar dari Masjid, gw lihat ada orang rombongan mak cik malaysia. Gw teriak, samperin "Mak Cik, tadi masuk Masjid bayar berapa?". Lalu dengan sambil turun, beliau menjawab "tak bayar, tak bayar. Free!!".
5. Aeng esmosi pan wkwk. Tuh kaaaaan gak bayaaaaaaaaarrrrrrr!!! Gw ngomel ke babeh tua. Akhirnya diijinkan masuk, dengan catatan gak boleh bawa kamera dan HP. OKE FINE..! orang gw cuma mau SHOLAT ASHAR.

Yah pokoknya finally, gw bisa sholat Ashar dengan tenang. Masjidnya lumayan kuno dan tua. Tapi jangan bayangin kaya masjid-masjid di Indonesia yang super bagus dan megah dan bersih. Tapi alhamdulillah masih bisa buat Sholat.

Setelah hal itu, gw sih baru tau ternyata memang banyak orang beralasan mau sholat, padahal cuma mau foto-foto. Dan memang diterapkan ada HTM tapi khusus turis (yang beneran mau foto-foto).

Hal itu gw ngerasa, beneran mau ibadah koq ya mereka mempersulit. Beda banget sama diluar sanaaahh... ketika gw ijin mau sholat di Kyoto Jepang, dengan sangat mereka baik mengantar ke tempat sholat. Bahkan menyediakan space khusus buat tamu yang mau sholat. Sungguh berbanding terbalik sama babeh tua ini. Don't you see my Hijab???? (dalem hati seeehhh).

Hubungannya ama foto di atas? seperti biasa. KAGAK ADA! cuma mau pamer aja. wkwk. Foto ini di Red Fort. Masjidnya gak kefoto karena keburu gw sebel. hahhahahaha

Delhi, 27 Maret 2019


Thursday, April 18, 2019

Pertama Kali Terima Upah

Pertama Kali Terima Upah

Cuma mau cerita. Dulu ya, SMK gw pernah ditunjuk sama KPU Provinsi untuk didaulat sebagai Entry Data Officer Situng Pilpres 2004. Jaman pemilu periode Pak Beye.

Petugas Situng Pilpres ini diambil sejumlah sekian siswa, disebar ke seluruh kecamatan di Kabupaten Kebumen. Per Kecamatan ditaruh 2-3 entri-er.

Kami mulai bekerja, setelah hitungan manual selesai dilakukan di TPS-TPS di masing-masing Desa. Gw kebagian di Kecamatan Ambal, lokasi 10KM dari rumah. Alhasil, harus menginap di Kecamatan sampai proses entry data selesai.

Singkat cerita, entry data dilakukan 3 hari berturut-turut. Yup. Jadi zombie 😱😱.... 3 hari tidak tidur hanya untuk entry data 1 per 1. Dari pilihan Legislatif Daerah sampai ke Anggota DPR RI pusat.

Nah, dari hasil entry data itu, kami bertiga dapat upah. Berapa? Rp. 1.050.000,- per orang! Bagi gw, jumlah yang lumayan besar untuk tahun 2004 😃. Dari uang itu, gw beli Handphone! 😂 jaman itu, lagi mulai heboh. Betapa bangganya bisa beli barang itu pakai uang hasil 'kerja' pertama kali 🙈.

Lalu, apa hubungan foto ini? Gak ada. Cuma mau pamer saja abis edit foto, biar keliatan ada di antara pegunungan salju 🙊🙊.

Yang adem yang adem. Situasi pasca 17 April 2019 - Pemilu  bikin panas hati ama kuping. Daripada posting yang bikin berantem sesama penghuni bumi, mending gw pamer foto aja yekaaan... 

Monday, July 16, 2018

Oleh-oleh dari Jepang

🎁 Oleh-oleh Jepang ⛩️⛩️

ini green tea sachet
Intermezzo cerita after trip gw. Suatu pagi, agak dikejutkan sama pertanyaan ini: "Mana oleh-oleh nya lagi? cuma TEH doank?" 😭*sedih seah...begitu, kata seseorang, tentang oleh-oleh dari gw, yang gw udah balik dari Jepang, 2 minggu lalu. Lucu yah? 😑



Oke. mari kita bahas oleh-oleh. 😋

Tahukah kamu?
Harga "Oleh-oleh" dari Jepang seharga berapa? Bisa lihat di foto-foto berikut. Simpel lah, gantungan kunci, tempelan kulkas, sendok kayu, Mug Anime, sumpit, tatakan sumpit dan lain-lain. Keliatan harganya? yak. Range 550-1000 YEN!!

Keychain Luffy

Mug Zorro
Tahukah kamu, berapa rupiah kah 500 YEN itu? 

Silahkan dikalikan ke 132. kenapa? Karena gw tarik atm di Jepang, kena rate 132 + 20.000 Rupiah sebagai biaya admin.

Udah ngitung? berapa? Yak. 500 YEN itu setara dengan Rp. 66.000,-. hanya untuk sebuah gantungan kunci (?) yang kalo dikasih buat jadi oleh-oleh pun pasti diprotes "yaelah, cuma gantungan kunci. KAOS gitu" ~ mungkin lho ya...

Tempelan kulkas itu paling murah 550 YEN. gak ada yang lebih murah lagi. Dari OSAKA - KYOTO - TOKYO, harganya sama. Maunya kaos? Okeh. harga kaos "I LOVE TOKYO" itu paling murah 1000 YEN. Kena berapa? Rp. 130.000,- cuma buat Kaos doank. 😜
Trus? kenapa gak beli makanan atau cokelat? kan murah tuh bisa dibagi-bagi...
Mau? gw kasih KIT-KAT GreenTea atau KIT-KAT Sakura, tapi NON HALAL? gpp sih. tapi gw gak nanggung dosa nya.Gamau kan? 

Serba serbi hashioki – “chopstick rest
Makanya gw cuma bisa ngasih 1 Sachet green tea. Kenapa cuma 1 sachet? Yang nagih oleh-oleh itu gak cuma 1 orang. Kalo gw cuma kenal 1 orang, gw kasih 1 box. Gak cuma 1 sachet. 🤣. Gw dulu pernah ada di posisi orang yang bertanya kaya gitu. "mau oleh-oleh. gak mau gantungan kunci pokoknya!". dan sekarang, gw ngalamin sendiri namanya ditagih oleh-oleh. Gw stop minta oleh-oleh sama orang.


serba-serbi sendok kayu. gw nyesel gak beli :(
Gw lebih suka ngasih ucapan sm doa ke temen yang mau jalan-jalan. Lebih enak didenger. Bikin happy juga. "HAVE FUN YAAAA!!" atau "JANGAN LUPA AMBIL FOTO BANYAAAAKKK" atau "SAFE FLIGHT BACK AND FORTH!" 🤗😍

Gak perlu nagih, klo gw mampu, pasti gw bagi-bagi. Pernah gitu, gw jalan, gak ngasih oleh2 selama ini? Berapa kali gw jalan, berapa kali pula gw bagi-bagi? 😎


Morals: 
Hargain sekecil apapun oleh-oleh yang dikasih sama orang lain. Mau murah mau mahal, belinya pake duit. 💵💰

Keychain di One Peice official Store
Tempelan kulkas
Keychain  juga
Mangkok kayu. Lucu yah? mahal :(
SEKIAN DAN JANGAN LUPA JALAN-JALAN! 🌍🗻⛩️🕋

Friday, July 6, 2018

Spring Blossom - My Korea Trip (Part 4) - Bukchon Hanok Village - Seoul


Hari ke-5 di Korea, 5 April 2017 -  ketika depart dari Busan Sasang Bus Terminal kami "landing di Nambu Bus Terminal Seoul" disambut mendung lalu rintik hujan. Romantis........ uuuwwwwww... paket bangetttttt...

ROMANTIS DARI HONGKONG???? T.T
Yang ada dingiiiiiin pake banget. Kami kurang prediksi soal hujan di Seoul. Yang harusnya jadwal setelah nyampe Seoul, kami mau ke Nami Island.. terpaksa buyar, batal. Alhasil... kami seharian tidur di Guesthouse. Sumpah mager. Maafkan aku mbak Mumu :)). Aku tau kau pasti bete karena gak jalan kemana-kemana. wkwkwk. Kami hibernasi setelah Hari ke-1 s/d 4 porsir tenaga dari Seoul sampai Busan. All day long sleep. Hujan seharian pun. Suhu 5-10 derajat. brrrrrr >.<

The Next Day
Day 6!
Rencana hari ini sebenarnya ke  Nami Island, tapi koq ya masih mendung aja. Plus cuaca agak meragukan. Takutnya udah nyampe sana, tapi kapal gak nyebrang. *kami parno duluan, takutnya beneran gak jadi alias batal*. Akhirnya mutusin untuk keliling Bukchon Hanok Village lanjut Palaces (ini sih lebay. keliling istana 1 aja udah gempor ~~~). Tapi ternyata keputusan ini adalah keputusan tepat! Why? gw tulis di bawah ya. Hahahahaha

So, this is it! Bukchon Hanok Village and Changdeokgung Palace

gatau kenapa, selalu suka foto street sign
Setibanya di Anguk Station, gw sama mbak Mumu lanjutin jalan kaki menyusui Anguk. Masih cuaca mendung, dan perasaan gw udah gak enak. Hehe.. tapi tetap dilanjut. Sejuk-sejuk gimanaaa gitu.  Masih mendung syahdu gitu cuaca seoul. Tapi enggak gitu dingin banget.

menyusuri jalanan kota..
kawasan Village
Sepanjang jalan, gedung-gedung pemerintahan dan Toko-toko banyak tersebar. Cenderung sepi sama turis sih. Hanya beberapa aja yang kami lihat disini. Sebagai orang Indonesia, jalan gw ama mbak Mumu ya pelan-pelan. Beda ama bule-bule ituh. Meuni cepatttttssss langkah kakinya. Dan... dengkul gw mulai cenut-cenut.

Perasaan gw makin gak enak.
 Jadi yah, komplek Bukchon Hanok Village di Seoul ini emang komplek perumahan - turned to - a business building atau bahkan bed and breakfast atau workshop gitu. Beberapa gw lihat, banyak plang-plang promo rumah itu apa aja service nya. Sebagian juga masih bentuk rumah tinggal, atau ada juga yang jadi cafe- Adem liatnya. Sumpah deh. Seadem kaki dengkul gw yagn mulai cenat-cenut. Kenapa sih? kira-kira apa cobaaaaa ... wkkwkw.


Ternyata SUMILANGEN sodara-sodaraaaaaaaaaaaaa.........................
ada mbak mumu mejeng. wkwk

aaa ... Asem banget emang. Prediksi gw tepat banget. Ngikutin jadwal di aplikasi haid. hahahaha. Persis di sudut ini gw berhenti, diem, minum obat. Gw cuma bisa berharap (saat itu), obatnya langsung bereaksi.
Gw? mencoba kuat dengan lanjut jalan-jalan. Hehehe....   foto di kanan dan kiri ini salah satu isi dari beberapa rumah tradisional di komplek Hanok Village. Isinya workshop gitu. Kebetulan lagi gak ada peserta atau owner. Pintu pun emang kebuka, jadi buat turis keluar masuk pun diperbolehkan. Ya gw karena pintu kebuka, nyelonong aja masuk, foto-foto aja. Beres foto, ya keluar lagi tanpa ninggalin jejak... *kayak apah?????? kayak maling. wkwkwk

Btw, salah satu wishlist gw ke Korea adalah foto sama anak sekolah! Dari sepanjang jalan-jalan di komplek ini, ada banyak anak-anak sekolah, berseragam rok mini >.< (ini gw amazed banget. gw aja kedinginan pake kulot panjang, outer,  trus parka. Mereka koq kuat pake rok mini yaaaaa). Jadi anak-anak SMP ini dikasih tugas sama guru bahasa Inggris buat ngasih kuisioner ke turis-turis. Pertama yagn disapa, mbak mumu. Pas gw liatin, isi apaan, gw nawarin diri mw ngisi. Mereka hepi banget! alhasil, gw minta foto, mereka juga hepi nge-iyain. hahahahaha


gw imut bangetttttttt...
anywhere-anythime. jepreeeeeeeeeeeeeeet
Selain turis bule, ada juga turis dari Malaysia. Sekeluarga ini dari Penang. Setelah ketemu dimari, ketemu juga di Changdeokgung Palace.

oe lupa nama mereka ~

belom nemu sakura di Seoul ~

Changdeokgung Palace
Jadi yah, sekalian walking tour. Dari Anguk (Bukchon Hanok Village area) kamu bisa langsung jalan ke Changdeokgung Palace. Sebelahan koq. Jangan lupa, Changdeokgung Palace tutup tiap hari SENIN.

Gw berdua mbak mumu beli admisison fee 10.000 KRW, biar bisa dapet tiket ke Secret Garden dan tiket terusan ke palace lain., yang ternyata, gak kepake. wkwkwkwkkwk.

Baek baek ini kalau mau foto dimari. Kudu antri. Gw foto sepi begini, setelah antri 10 menitan ama turis dari Thailand. Gak beres-beres fotonya. Hahahahah. Thank you mbak Mumu.......... :-*

Dengkul gw udah cenat-cenut disini. Masih bisa foto pake senyum. Nightmare menunggu di dalam Palace. T.T.,,,,,,
Yak, dah dapet tiket tinggal tunjukkin ke petugas yang berjaga di gerbang. Btw, kalau kamu pake hanbok, masuk ke palace manapun sepanjang Korea Selatan, FREE loh! Mayan kan? gw mau bawa hanbok sendiri, tapi ribet. Mau sewa, males banget mau balik ke tempat sewanya. wkwk. Jadi ya... beli tiket aja. Oiya, gak beli tiket terusan seharga 10.000 KRW juga bisa. tiket satuan, seharga 4000 KRW bisa kamu beli di loket.

Begini view Changdeokgung Palace ~~ kebayang drakor sageuk. HAHAHAHAHA
Perut udah mulai nyeri. Nyengir-nyengir deh gw. Mana angin, makin mendung. Masih mencoba menikmati view di dalam palace ini. Sampai akhirnya, ndeprok di depan sini (gambar kiri). Duduk, megangin perut, dengkul cenat cenut, ditambah udara dingin bikin lengkap.
Flashback, sebelum gw berangkat dari Indonesia, gw udah kasih list ke mbak mumu begini:
1. what will happen klo gw sumi
2. apa yang harus dilakukan klo gw sumi
3. gw harus ngapain klo sumi

dll dll dll... dan mbak mumu udah nyatet. Gw preventif aja, bahkan sampai beli asuransi perjalanan AXA Mandiri, takut kenapa-kenapa sampe harus ke ER. wkwkwk. biaya sakit diluar negeri ngeri men...

Tapi apa mau dikata... gw TEPAR CUYYY... gak kuat lagi buat berdiri. Akhirnya mutusin cari semacam "UKS", tapi gak nemu. ssedih seaaahh. Nekat lah gw ke Nursery Room. Cuma itu tempat yang bisa gw datengin biar bisa rebahan.

Lokasinya di area rest room, ada 1 nursery room. Untungnya kosong ruangannya. Masuk situ, gw udah nangis-nangis gak karuan. Ketiduran bentar mungkin 10 menit. Mbak mumu pergi keluar, gw pikir ke toilet,. gak taunya nyari teh manis panas buat gw :") terharu.... maaf ya mbak, ngerepotin..

Gak lama, dateng 1 ahjumma kang bersih-bersih. GW DIUSIIIIIIIIIIIIIIIIRRRRRRRRRRR.... hahahahahahah. Karena kendala bahasa, gw gak bisa bilang, klo gw lagi sumilangen. Terpaksa keluar. Tapi alhamdulillah, sakitnya udah mereda. Gw beberes, nunggu diluar. Mungkin kalau ditotal, gw ngabisin  hampir 2 jam buat sakit begini plus recovery.

~ bersambung ~